Wanita Muslimah : Imam Ibnu Utsaimin ditanya, ada seorang wanita yang melakukan ihram untuk umrah. Kemudian dia batalkan, lalu dia umrah lagi setelah berlalu beberapa hari. Apakah ini dibenarkan? Bagaimana jika dia sudah melakukan larangan ihram?


Jawab:
Amal ini tidak benar. Karena seseorang ketika sudah mulai umrah atau haji, haram baginya untuk membatalkannya, kecuali karena sebab syar’i. Allah berfirman,
وَأَتِمُّوا الْحَجَّ وَالْعُمْرَةَ لِلَّهِ فَإِنْ أُحْصِرْتُمْ فَمَا اسْتَيْسَرَ مِنَ الْهَدْيِ
Sempurnakanlah ibadah haji dan ‘umrah karena Allah. Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh atau karena sakit), (sehingga tidak bisa melanjutkan haji atau umrah) maka (sembelihlah) korban”. (QS. al-Baqarah: 196).
Karena itu, kewajiban wanita ini dia harus banyak bertaubat kepada Allah karena kesalahan yang dia lakukan. Umrahnya tetap sah. Karena sekalipun dia batalkan umrahnya, sejatinya umrah itu tidak batal. Dan ini keistimewaan haji. Haji memiliki keistimewaan yang unik yang tidak dimiliki ibadah lainnya. Orang yang berhaji kemudian dia berniat membatalkannya, sejatinya tidak batal. Sementara ibadah lainnya, ketika dia berniat membatalkannya maka statusnya batal.
Orang yang puasa, kemudian berniat membatalka puasanya, maka puasanya batal. Atau orang yang berwudhu, di tengah dia berwudhu dia berniat membatalkan wudhunya maka wudhunya batal.
Berbeda dengan haji dan umrah, orang yang melakukan umrah, di tengah umrah dia berniat membatalkannya, maka umrahnya tidak batal. Atau orang haji dan dia berniat membatalkan hajinya, statusnnya tidak batal.
Karena itu, Ulama membuat kaidah,
إن النسك لا يرتفض برفضه
“ Baca Selengkapnya BAJU SYAR’I muslimah islami sedang trend ini “

Manasik haji dan umrah tidak bisa batal dengan dibatalkan..
Berdasarkan hal ini, kami katakan,
إن هذه المرأة ما زالت محرمة منذ عقدت النية إلى أن أتمت العمرة ، ويكون نيتها الفسخ غير مؤثرة فيه ، بل هي باقية عليه
Wanita ini terhitung sedang melakukan ihram sejak dia berniat (dari miqat), hingga dia selesaikan umrahnya. Sementara niat membatakannya tidak memberi pengaruh. Niat itu tetap ada padanya.
Kemudian beliau mengatakan,
وخلاصة الجواب : بالنسبة للمرأة نقول : إن عمرتها صحيحة ، وإن عليها أن لا تعود لرفض الإحرام مرة ثانية ، لأنها لو رفضت الإحرام لم تتخلص منه
Jawaban ringkasnya, untuk wanita tersebut, umrahnya sah (karena dia ulang umrahnya). Wajib baginya untuk tidak mengulangi lagi membatalkan niat ihram. Karena jika dia batalkan, dia tidak bisa lepas darinya.
وأما ما فعلته من المحظورات ولنفرض أن زوجها جامعها والجماع في النسك هو أعظم المحظورات فإنه لا شيء عليها ، لأنها جاهلة ، وكل إنسان يفعل محظوراً من محظورات الإحرام جاهلاً أو ناسياً أو مكرهاً فلا شيء عليه
Sementara pelanggaran ihram yang dia lakukan, sebagai misal, suaminya menggaulinya, dan hubungan badan ketika ihram merupakan pelanggaran paling berat, maka dalam hal ini tidak ada kewajiban apapun baginya. Karena dia tidak tahu. Dan semua orang yang melakukan larangan ihram selama dia tidak tahu atau lupa atau dipaksa, tidak ada kewajiban apapun baginya.
(Majmu’ Fatawa Ibnu Utsaimin, 21/351).

Artikel Muslimah.Or.Id“ Baca Selengkapnya tentang KAOS DAKWAH islami yang sedang trend “
Axact

KAOS DAKWAH

KAOS DAKWAH adalah blog membahas tentang cara pembuatan Kaos Dakwah sampai bagaimana cara menjual Kaos Dakwah Online maupun offline, Silakan cari artikel di blog ini..Terima Kasih telah berkunjung di blog sederhana ini.

Post A Comment:

0 comments: